Berkurang Kemampuan?

Sepertinya saya berkurang kemampuan secara teknis dan semangat. Apakah kurang dilatih atau diasah? malas? kurang suplemen? …?

Saya masih ingat dulu bagaimana saya bisa mencari serta mendapatkan solusi dengan cepat dan bersemangat. Tidak kenal lelah, selalu berusaha, menggunakan waktu dengan baik, kenapa dengan saya? kenapa?

Sepertinya saya berubah, tapi belum tahu detil perubahan dan sebab-musababnya. Apakah pertanda saya semakin tua? semakin apatis, acuh, pragmatis, rapuh?

Saya ingin mendapatkan saya yang dulu, yang keren lagi bersemangat.

Iklan

8 thoughts on “Berkurang Kemampuan?

  1. Krisis paruh baya kali ya? Hahahahha. Menarik wan, karena saya mendapati diri saya juga sama sepertimu. Jika dulu saya bersemangat sekali untuk ngoprek sampai pagi hari, sekarang sabtu, minggu saya manfaatkan untuk nonton, nonton, dan nonton. Kalau dulu bisa bikin beberapa rencana “proyek” dalam satu minggu — sampai-sampai terlalu banyak “TODO” list — sekarang bikin satu pun susah :))

    Loh, kok malah curhat? :)). Wan, mungkin ada perubahan pola pikir. Mungkin kita jadi semakin pandai mengatur prioritas. Mungkin sekarang kita sudah lebih mengerti mana yang signifikan dan patut dikejar dan mana yang bsia ditunda sampai nanti. Mungkin, hanya Tuhan yang tahu :p.

    BTW, apakah kamu mengalami pergeseran minat juga? Atau pergeseran skala pkiran?

  2. asik ternyata ada yang punya permasalahan sama :D

    pulang dari kampus aku biasanya main ke tempat kawan, nggak ngapa2in cuma ngobrol, nonton tipi atau film, kalau sampai kos langsung tidur, bangun pagi yang biasanya ngoprek malah denger radio dan santai-santai. aku kehilangan waktu yang dulu aku manfaatin untuk ngoprek, dst ton. jadi sering punya keinginan jalan-jalan, dll.

    memang sih ada sisi-sisi dimana aku lebih sedikit bisa berpikir “masing-masing pekerjaan punya porsi sendiri” tapi karena kita bisa “menunda” pekerjaan jadi kayak keterusan gitu. apa orang-orang tua seperti itu ya?

    perubahan minat dan skala pikiran? iya, aku sudah mulai berpikir sedikit lebih luas, mempertimbangkan ini-itu, dll. minat berubah sedikit lebih tinggi gitu deh.

    apa memang ini proses tumbuh-kembang seorang stwn ya? tidak tahu lah, aku merasa kehilangan stwn yang dulu seperti kehilangan masa kecil ketika beranjak tumbuh 1, 2, 3, 4, 5, 6, … tahun lebih tua.

    eh apa ada hubungannya juga dengan kebosanan di komputer? apakah akan beralih ke bidang lain misal ke perdagangan? :P

  3. tapi kok semenjak sebelum sakit sampai sekarang, aku kok susah berpikir ya? apa overload? sedih dan malu nih prosesornya tidak berjalan di clock yang semestinya

  4. apa yah… mungkin perlu semacam refreshing yang bener-bener beda. Semacam apa ya.. mungkin kegiatan yang baru gitu.. Kadang kesibukan yang sama terus menerus dapat membuat kita jenuh. Pemikiran serasa penuh. Cache-nya sudah penuh dan tidak sanggup untuk menampung data-data baru.

    Tapi.. kalau dipikir-dipikir juga.. kayaknya aku juga kecenderungan mulai seperti itu deh.. duh.. itu bahaya atau nggak ya? spertinya musti lebih be prepared ajah..

  5. @husnul: umur? kupikir-pikir dulu umurku berapa ya?

    @fathirhamdi: dirimu harus siap-siap thir, dengan segala hal yang akan terjadi *ding*

  6. sangprabo berkata:

    Hihihihi.. Tiap orang mungkin punya istilah sendiri-sendiri untuk menggambarkan masa atau usia (15-25thn pada laki2, 20-30thn pada wanita) di mana tujuan hidup menjadi samar, badan lemah, kurang gairah, intinya: ga semangat. Istilah lainnya, ngeblank. Kalo Mas Toni punya istilah “krisis paruh baya”, aku menamakannya “blank age”, temenku punya istilah “djaman kebodohan”, temenku lain lagi “dark age”. Pokoknya ngerasa “kok ike jadi begindang ya bo?”

    Mungkin hanya sedikit jenuh Mas. Kalo saya jenuh, biasanya saya
    – belajar ngaji lebih intens (begaya ustad gitu kali ya?)
    – menyepi. Biasanya ke masjid (yang kagak ngetop, pasti sepi). Nulis jurnal ato puisi (cieee… Mau jadi pujangga Bang?).
    – Menghubungi teman2 lama (SMS aja klo kejauhan), silaturahmi. Bisa manjangin umur juga.
    – Makan coklat atau es krim sambil nonton.
    – Tidur
    – ke toga mas. Kalo perlu nginep dari pagi sampe dia mau tutup. Baca apa yang bisa dibaca. :D
    – Makan makanan yang agak bonafid.
    – Olahraga. Endorfin katanya bisa bikin bahagia. :)
    – maen game. Yang agak psikopat-psikopat gitu, yang berdarah-darah: CS, box head.
    – mandi.

    Santai aja Mas, masa2 kayak gini pasti ilang sendiri, yakin deh.. *sotoy amat guwa?* Asal jangan sampe depresi aja kali ya?

    Ayo yang semangat Mas!! Belanda udah deket!!!

  7. terima kasih tips, info, dan semangatnya wo.

    aku olahraga setiap minggu, futsal, cuma buat ngeluarin keringat hehehe. setelah terkapar belum mulai lagi, udah 2 minggu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s